GAJI UMR NASIONAL TAHUN 2012

Dibawah ini adalah Gaji UMR Nasional tahun 2012, yang bisa digunakan oleh para pebisnis baru dalam men-set up perusahaan yang dirintisnya. Semoga informasi ini bermanfaat bagi kita semua.

Bali Non Kabupaten Non Sektor 0

Bali Kabupaten Badung Non Sektor 1.290.000
Bali Kabupaten Bangli Non Sektor 970.000
Bali Kabupaten Buleleng Non Sektor 975.000
Bali Kabupaten Gianyar Non Sektor 1.104.000
Bali Kabupaten Jembrana Non Sektor 1.000.000
Bali Kabupaten Karangasem Non Sektor 1.039.600
Bali Kabupaten Klungkung Non Sektor 995.000
Bali Kabupaten Tabanan Non Sektor 1.005.000
Bali Kota Denpasar Non Sektor 1.259.000
Bangka Belitung Non Kabupaten Non Sektor 1.110.000
Banten Non Kabupaten Non Sektor 0
Banten Kabupaten Lebak Non Sektor 1.047.800
Banten Kabupaten Pandeglang Non Sektor 1.050.000
Banten Kabupaten Tangerang Non Sektor 1.379.000
Banten Kota Cilegon Non Sektor 1.340.000
Banten Kota Tangerang Non Sektor 1.381.000
Banten Kota Serang Non Sektor 1.320.500
Bengkulu Non Kabupaten Non Sektor 930.000
DI Yogyakarta Non Kabupaten Non Sektor 0
DKI Jakarta Non Kabupaten Non Sektor 0
Gorontalo Non Kabupaten Non Sektor 0
Jambi Non Kabupaten Non Sektor 1.142.500
Jawa Barat Non Kabupaten Non Sektor 0
Jawa Barat Kabupaten Cirebon Non Sektor 980.000
Jawa Barat Kabupaten Garut Non Sektor 880.000
Jawa Barat Kabupaten Indramay Non Sektor 994.864
Jawa Barat Kabupaten Karawang Non Sektor 1.269.227
Jawa Barat Kabupaten Karawang Tekstil / Garmen 0
Jawa Barat Kabupaten Karawang Lain – Lain 0
Jawa Barat Kabupaten Kuningan Non Sektor 805.000
Jawa Barat Kabupaten Majalengka Non Sektor 880.000
Jawa Barat Kabupaten Majalengka Tekstil / Garmen 0
Jawa Barat Kabupaten Majalengka Lain – Lain 0
Jawa Barat Kabupaten Majalengka Perdagangan / Jasa 0
Jawa Barat Kabupaten Purwakarta Non Sektor 1.047.500
Jawa Barat Kabupaten Purwakarta Tekstil / Garmen 0
Jawa Barat Kabupaten Purwakarta Lain – Lain 0
Jawa Barat Kabupaten Subang Non Sektor 862.500
Jawa Barat Kabupaten Subang Manufaktur 0
Jawa Barat Kabupaten Sukabumi Non Sektor 885.000
Jawa Barat Kabupaten Sukabumi Tekstil / Garmen 0
Jawa Barat Kabupaten Sumedang Non Sektor 1.007.500
Jawa Barat Kabupaten Tasikmalaya Non Sektor 946.000
Jawa Barat Kota Bandung Non Sektor 1.271.625
Jawa Barat Kota Banjar Non Sektor 780.000
Jawa Barat Kota Bekasi Non Sektor 1.422.252
Jawa Barat Kota Bekasi Tekstil / Garmen 0
Jawa Barat Kota Bekasi Otomotif 0
Jawa Barat Kota Bogor Non Sektor 1.174.200
Jawa Barat Kota Cimahi Non Sektor 1.209.442
Jawa Barat Kota Cirebon Non Sektor 980.000
Jawa Barat Kota Depok Non Sektor 1.424.797
Jawa Barat Kota Sukabumi Non Sektor 890.000
Jawa Barat Kota Tasikmalaya Non Sektor 950.000
Jawa Barat Kabupaten Bandung Non Sektor 1.223.800
Jawa Barat Kabupaten Bandung Barat Non Sektor 1.236.991
Jawa Barat Kabupaten Bekasi Non Sektor 1.491.866
Jawa Barat Kabupaten Bogor Non Sektor 1.174.200
Jawa Barat Kabupaten Ciamis Non Sektor 793.750
Jawa Barat Kabupaten Cianjur Non Sektor 876.500
Jawa Tengah Non Kabupaten Non Sektor 0
Jawa Tengah Kabupaten Banjarnegara Non Sektor 765.000
Jawa Tengah Kabupaten Jepara Non Sektor 800.000
Jawa Tengah Kabupaten Karanganyar Non Sektor 846.000
Jawa Tengah Kabupaten Kebumen Non Sektor 770.000
Jawa Tengah Kabupaten Kendal Non Sektor 904.500
Jawa Tengah Kabupaten Klaten Non Sektor 812.000
Jawa Tengah Kabupaten Kudus Non Sektor 889.000
Jawa Tengah Kabupaten Magelang Non Sektor 837.000
Jawa Tengah Kabupaten Pati Non Sektor 837.500
Jawa Tengah Kabupaten Pekalongan Non Sektor 873.000
Jawa Tengah Kabupaten Pemalang Non Sektor 793.000
Jawa Tengah Kabupaten Banyumas Non Sektor 795.000
Jawa Tengah Kabupaten Purbalingga Non Sektor 818.500
Jawa Tengah Kabupaten Purworejo Non Sektor 809.000
Jawa Tengah Kabupaten Rembang Non Sektor 816.000
Jawa Tengah Kabupaten Semarang Non Sektor 991.500
Jawa Tengah Kabupaten Sragen Non Sektor 810.000
Jawa Tengah Kabupaten Sukoharjo Non Sektor 843.000
Jawa Tengah Kabupaten Tegal Non Sektor 780.000
Jawa Tengah Kabupaten Temanggung Non Sektor 866.000
Jawa Tengah Kabupaten Wonogiri Non Sektor 775.000
Jawa Tengah Kabupaten Wonosobo Non Sektor 825.000
Jawa Tengah Kabupaten Batang Non Sektor 880.000
Jawa Tengah Kota Magelang Non Sektor 0
Jawa Tengah Kota Surakarta Non Sektor 864.450
Jawa Tengah Kota Salatiga Non Sektor 901.396
Jawa Tengah Kota Semarang Non Sektor 0
Jawa Tengah Kota Pekalongan Non Sektor 895.500
Jawa Tengah Kota Tegal Non Sektor 795.000
Jawa Tengah Kabupaten Blora Non Sektor 855.500
Jawa Tengah Kabupaten Boyolali Non Sektor 836.000
Jawa Tengah Kabupaten Brebes Non Sektor 775.000
Jawa Tengah Kabupaten Cilacap Non Sektor 852.000
Jawa Tengah Kabupaten Demak Non Sektor 893.000
Jawa Tengah Kabupaten Grobogan Non Sektor 785.000
Jawa Timur Kabupaten Bangkalan Non Sektor 885.000
Jawa Timur Kabupaten Banyuwangi Non Sektor 915.000
Jawa Timur Kabupaten Blitar Non Sektor 820.000
Jawa Timur Kabupaten Bojonegoro Non Sektor 930.000
Jawa Timur Kabupaten Bondowoso Non Sektor 800.000
Jawa Timur Kabupaten Gresik Non Sektor 1.257.000
Jawa Timur Kabupaten Gresik Perdagangan / Jasa 0
Jawa Timur Kabupaten Jember Non Sektor 920.000
Jawa Timur Kabupaten Jombang Non Sektor 978.200
Jawa Timur Kabupaten Kediri Non Sektor 999.000
Jawa Timur Kabupaten Lamongan Non Sektor 950.000
Jawa Timur Kabupaten Lumajang Non Sektor 825.391
Jawa Timur Kabupaten Madiun Non Sektor 775.000
Jawa Timur Kabupaten Magetan Non Sektor 750.000
Jawa Timur Kabupaten Malang Non Sektor 1.130.500
Jawa Timur Kabupaten Mojokerto Non Sektor 1.234.000
Jawa Timur Kabupaten Mojokerto Lain – Lain 0
Jawa Timur Kabupaten Nganjuk Non Sektor 785.000
Jawa Timur Kabupaten Ngawi Non Sektor 780.000
Jawa Timur Kabupaten Pacitan Non Sektor 750.000
Jawa Timur Kabupaten Pamekasan Non Sektor 975.000
Jawa Timur Kabupaten Pasuruan Non Sektor 1.252.000
Jawa Timur Kabupaten Ponorogo Non Sektor 745.000
Jawa Timur Kabupaten Probolinggo Non Sektor 888.500
Jawa Timur Kabupaten Sampang Non Sektor 800.000
Jawa Timur Kabupaten Sidoarjo Non Sektor 1.252.000
Jawa Timur Kabupaten Situbondo Non Sektor 802.500
Jawa Timur Kabupaten Sumenep Non Sektor 825.000
Jawa Timur Kabupaten Trenggalek Non Sektor 760.000
Jawa Timur Kabupaten Tuban Non Sektor 970.000
Jawa Timur Kabupaten Tulungagung Non Sektor 815.000
Jawa Timur Kota Batu Non Sektor 1.100.251
Jawa Timur Kota Blitar Non Sektor 815.000
Jawa Timur Kota Kediri Non Sektor 1.037.500
Jawa Timur Kota Madiun Non Sektor 812.500
Jawa Timur Kota Malang Non Sektor 1.132.254
Jawa Timur Kota Mojokerto Non Sektor 875.000
Jawa Timur Kota Pasuruan Non Sektor 975.000
Jawa Timur Kota Probolinggo Non Sektor 0
Jawa Timur Kota Surabaya Non Sektor 1.257.000
Kalimantan Barat Non Kabupaten Non Sektor 0
Kalimantan Selatan Non Kabupaten Non Sektor 0
Kalimantan Selatan Non Kabupaten Pertambangan 0
Kalimantan Selatan Non Kabupaten Makanan / Minuman 0
Kalimantan Selatan Non Kabupaten Keuangan / Asuransi 0
Kalimantan Selatan Non Kabupaten Perdagangan / Jasa 0
Kalimantan Tengah Non Kabupaten Non Sektor 0
Kalimantan Tengah Non Kabupaten Pertambangan 0
Kalimantan Timur Non Kabupaten Non Sektor 0
Kepulauan Riau Non Kabupaten Non Sektor 0
Kepulauan Riau Kota Batam Non Sektor 1.402.000
Lampung Non Kabupaten Non Sektor 0
Lampung Kabupaten Lampung Tengah Non Sektor 0
Lampung Kabupaten Way Kanan Non Sektor 0
Lampung Kabupaten Tulang Bawang Non Sektor 0
Lampung Kota Bandar Lampung Non Sektor 0
Lampung Kota Bandar Lampung Makanan / Minuman 0
Maluku Non Kabupaten Non Sektor 0
Maluku Non Kabupaten Pertambangan 0
Maluku Non Kabupaten Makanan / Minuman 0
Maluku Non Kabupaten Perminyakan 0
Maluku Non Kabupaten Perdagangan / Jasa 0
Maluku Kabupaten Buru Perdagangan / Jasa 0
Maluku Utara Non Kabupaten Non Sektor 0
Nangroe Aceh Darussalam Non Kabupaten Non Sektor 0
Nangroe Aceh Darussalam Non Kabupaten Lain – Lain 0
Nangroe Aceh Darussalam Kota Banda Aceh Otomotif 0
Nusa Tenggara Barat Non Kabupaten Non Sektor 0
Nusa Tenggara Timur Non Kabupaten Non Sektor 0
Papua Non Kabupaten Non Sektor 0
Papua Non Kabupaten Pertambangan 0
Papua Non Kabupaten Perminyakan 0
Papua Non Kabupaten Properti / Real Estat 0
Riau Non Kabupaten Non Sektor 1.238.000
Riau Kabupaten Bengkalis Non Sektor 1.270.000
Riau Kabupaten Indragiri Hilir Non Sektor 0
Riau Kabupaten Indragiri Hulu Non Sektor 1.389.000
Riau Kabupaten Kampar Non Sektor 1.345.000
Riau Kabupaten Kuantan Singingi Non Sektor 1.270.000
Riau Kabupaten Pelalawan Non Sektor 1.250.000
Riau Kabupaten Rokan Hulu Non Sektor 1.265.000
Riau Kabupaten Rokan Hilir Non Sektor 1.287.000
Riau Kabupaten Siak Non Sektor 1.310.000
Riau Kota Dumai Non Sektor 1.287.000
Riau Kota Pekanbaru Non Sektor 1.260.000
Sulawesi Barat Non Kabupaten Non Sektor 0
Sulawesi Selatan Non Kabupaten Non Sektor 0
Sulawesi Tengah Non Kabupaten Non Sektor 0
Sulawesi Tengah Kota Palu Non Sektor 0
Sulawesi Tenggara Non Kabupaten Non Sektor 0
Sulawesi Tenggara Non Kabupaten Pertambangan 0
Sulawesi Tenggara Kota Kendari Non Sektor 0
Sulawesi Tenggara Kota Kendari Lain – Lain 0
Sulawesi Utara Non Kabupaten Non Sektor 0
Sumatera Barat Non Kabupaten Non Sektor 1.150.000
Sumatera Selatan Non Kabupaten Non Sektor 1.195.220
Sumatera Selatan Non Kabupaten Pertambangan 0
Sumatera Selatan Non Kabupaten Lain – Lain 0
Sumatera Selatan Non Kabupaten IT / Telekomunikasi 0
Sumatera Selatan Non Kabupaten Keuangan / Asuransi 0
Sumatera Selatan Non Kabupaten Perdagangan / Jasa 0
Sumatera Selatan Non Kabupaten Properti / Real Estat 0
Sumatera Utara Non Kabupaten Non Sektor 1.200.000
Sumatera Utara Kota Binjai Non Sektor 0
Sumatera Utara Kota Medan Non Sektor 0
Sumatera Utara Kota Medan Makanan / Minuman 0

Sumber : hrcentro.com

GD Star Rating
loading...

PERLUNYA BUSINESS ANALYST UNTUK IMPLEMENTASI SOFTWARE ANDA

Banyak persoalan yang terjadi ketika dilakukan implant software diperusahaan anda. Karyawan ingin bekerja sesuai dengan software sebelumnya yang menurut mereka nyaman. Ini soal masalah pembiasaan saja sehingga seringkali muncul kerepotan bagi seorang aplikator software di perusahaan. Masalahnya apa? Karyawan rewel karena masalah software yang sekarang hadir justru malah membuat repot mereka. Mereka merasa software yang baru tidak nyaman dipakai. Sebenarnya mereka tidak paham software baru memiliki fitur yang sangat lengkap. Kalau sebelumnya entri dilakukan banyak kali. Kini, input hanya dilakukan sekali saja. Setelah itu bagian lain bisa mencetak invoice jual atau beli. Sebelumnya harus dibantu dengan program excel sedangkan program baru tidak sama sekali. Dan dijalankan akan sangat efektif bagi pekerja yang ada di perusahaan.

Bagaimana cara menyelesaikan hal ini agar software yang diaplikasikan bisa digunakan di perusahaan. Tentu saja perusahaan sangat membutuhkan seorang Business Analyst yang nanti akan melakukan beberapa hal di bawah ini :

  • Business analyst akan melakukan  cek setiap job des dari karyawan yang ada sehingga setiap fungsi dalam organisasi bisa diarahkan dengan sebaik-baiknya. Seringkali di perusahaan pekerja melakukan pekerjaannya tumpang tindih sehingga pekerjaan menjadi rancu dan tidak efektif. Melalui software yang baru, business analyst akan merapikan fungsi dalam organisasi khususnya yang berkaitan dengan software yang akan diaplikasikan di perusahaan. Melalui cara seperti ini setiap karyawan diarahkan untuk pekerjaannya dengan melakukan kegiatan sesuai dengan fungsinya. Misalnya kalau yang tadinya semua orang bisa melakukan cetak, maka sekarang hanya beberapa orang saja yang ditunjuk bisa mencetak invoice sehingga disisi keamanan perusahaan tidak dirugikan apabila pencetak invoice atas tunjuk. JIka semua bisa cetak invoice dapat dibayangkan, tentu saja bisa diselewengkan. Banyak kasus yang menimpa perusahaan karena pekerjanya tidak jujur, invoice yang sudah dibayar dicetak lagi dan diakui sebagai pembelian kredit meskipun hal itu tunai.
  • Hak akses bisa ditentukan dengan baik karena dengan begitu tidak semua orang dalam perusahaan harus menggunakan komputer yang berkaitan dengan sistem perusahaan. Misalnya bagian marketing tidak perlu lagi membuat SO, cukup membuat SO manual, sementara yang membuat SO di sistem adalah sales admin saja. Hak akses ini berkaitan dengan pengguna lisensi software sehingga perusahaan tidak dirugikan dengan penggunaan software berlisensi cukup banyak dan ternyata tidak ada kaitan yang erat dengan kegiatan secara sistem.
  • Setelah fungsi -fungsi karyawan sudah diketahui dengan baik maka Lisensi yang sebenarnya bisa ditentukan dengan baik. Oleh sebab itu ada perusahaan software jadi yang memberikan standard 6 pengguna. Yang kalau disimpulkan secara rata-rata pengguna software memang jumlahnya 6, yaitu sales admin, staff accounting dan chief accounting, Finance, bagian inventory, Purchasing. Kalau menambah pun tergantung kepentingan misalnya manajer penjualan menggunakan untuk lakukan analisa secara langsung penjualan. Atau pemilik saja yang digunakan untuk melihat penjualan, operasional perusahaan dan lain-lainnya.

Dengan hadirnya seorang business analyst diharapkan ketika dilakukan implementasi software semuanya bisa berjalan lancar. Oleh sebab itu untuk kebutuhan ini bapak ibu dapat menghubungi : groedu@gmail.com atau klik Business analyst yang akan membantu bapak ibu. Semoga artikel ini menginsipirasi.

GD Star Rating
loading...

INGIN START UP APOTIK, MULAI PERIJINAN DAN MANAJEMEN APOTIK? SILAHKAN BACA ARTIKEL INI!

Membangun bisnis apotek memang tidak mudah, jika Anda tidak ingin berakhir dengan kegagalan dalam membangun bisnis ini, maka sebelumnya harus terlebih dahulu ada manajemen apotek, lalu apa yang dimaksud dengan manajemen apotek? Pengertian manajemen apotek adalah proses pengelolaan setiap elemen yang berada diapotek termasuk juga sumber daya yang berada didalamnya sebelum akan menjalankan bisnis apotek agar dapat berjalan dengan lebih efektif dan efisien.

Yang harus kita perhatikan dalam manajemen apotek adalah manajemen apotek itu sendiri merupakan manajemen farmasi yang mana harus diterapkan dalam internal apotek. Walaupun apotek itu kecil pastinya harus terdapat sistem manajemen yang terdiri dari beberapa tipe manajemen, yaitu:

1. Manajemen Keuangan.
2. Manajemen Pembelian.
3. Manajemen Penjualan.
4. Manajemen Persedian.
5. Manajemen Pemasaran.
6. Manajemen Khusus.

Pastinya kita semua sudah tahu persis tentang beberapa pengertian dari manajemen diatas, namun apakah Anda tahu tentang apa itu manajemen khusus? Manajemen khusus merupakam manajemen khas yang mana banyak diterapkan oleh apotek yang sesuai dengan kekhasannya masing-masing.

Cotohnya adalah pengelolaan apotek yang dilengkapi dengan laboratorium klinik, apotek dengan swalayan, serta apotek yang bekerja sama dengan balai pengobatan dan banyak lagi yang lainnya.

Prosedur Manajemen Apotek

Prosedur dalam pendirian apotek sesuai dengan KepMenKes RI No.1332/Menkes/SK/X/2002, persyaratannya adalah sebagai berikut:

1. Agar bisa mendapatkan izin apotek, seorang apoteker yang bekerjasama dengan pemilik dari sarana yang telah memenuhi persyaratan siap dengan tempat, perlengkapan sudah termasuk juga persedian farmasi serta perbekalan farmasi yang lainnya.
2. Sarana penunjang apotek dapat didirikan pada lokasi yang sama dengan pelayanan komoditi yang lain diluar dari kesediaan farmasi.
3. Apotek dapat melakukan kegiatan pelayanan komoditi yang lain diluar persedian farmasi.

Persyaratan yang harus diperhatikan dalam pendirian apotek adalah:

• Lokasi dan Tempat Apotek.

Jarak untuk saat ini bukan lagi menjadi sebuah persyaratan, namun lebih baik untuk mempertimbangkan dari sisi penyebaran dan pemerataan pelayanan kesehatan, jumlah penduduk, serta kemampuan dari daya beli mereka, kesehatan lingkungan, keamanan serta harus sangat mudah untuk dijangkau.

• Bangunan serta Kelengkapan Apotek.

Bangunannya harus memiliki luas serta harus memenuhi persyaratan yang cukup, serta memenuhi persyaratan secara teknis agar dapat terjamin kelancaran tugas serta fungsi dari apotek.

Sebuah apotek juga harus dilengkapi dengan perlengkapan agar dapat menjalankan tugasnya dengan baik, adapun perlengkapan yang dibutuhkan dalam sebuah pendirian apotek adalah sebagai berikut:

1. Tersedianya alat pembuangan, pengolahan serta peracikan seperti timbangan, mortir, gelas ukur dan lain sebagainya. Juga diperlukan adanya alat penyimpanan serta perbekalan famasi, contohnya adalah lemari obat serta lemari pendingin.
2. Wadah untuk pengemasan serta pembungkus, etiket serta plastik pengemasnya.
3. Tempat penyimpanan khusus narkotika, psikotropika, serta bahan-bahan berbahaya dan beracun lainnya.
4. Buku standar Farmakope Indonesia, ISO, MIMS, DPHO, serta kumpulan UU tentang apotek.
5. Alat administrasi, seperti blanko pesanan obat, faktur, salinan resep dan lain sebagainya.

Aturan Pemerintah Tentang Perizinan Apotek

Agar bisa menjadi sebuah apotek secara resmi harus mendapatkan izin dari pemerintah. Untuk mendapat izin pendirian apotek, sudah dijelaskan diatas. Dan untuk kepengurusan Surat Izin Apotek (SIA) yang mana surat yang telah diberikan oleh Menteri Kesehatan RI terhadap apoteker yang bekerjasama dengan para pemilik sarana untuk membuka apotek pada suatu wilayah.

Untuk wewenang pemberian SIA ini akan dilimpahkan oleh Menteri Kesehetan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat. Yang mana Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota harus/wajib melaporkan pelaksanaan pemberian izin, pembekuan, pencairan, serta pencabutan izin dari apotek.

Laporan tersebut akan diberikan setahun sekali kepada Menteri Kesehatan serta berupa tembusan yang akan disampaikan kepada Kepala Dinas Kesehatan Provinsi. Sesuai dengan Keputusan MenKes RI No.1332/MenKes/SK/X/2002 Pasal 7 dan 9 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek, adalah sebagai berikut:

1. Permohanan izin apotek harus diajukan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat. Kepala Dinas Kabupaten/Kota setidaknya paling lambat adalah 6 hari setelah menerima permohonan dapat meminta bantuan secara teknis kepada Kepala Balai POM untuk memeriksa kesiapan dari apotek dalam melakukan aktivitas operasionalnya.
2. Tim dari Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau Kepala Balai POM paling lambat adalah 6 hari setelah menerima permintaan bantuan secara teknis akan melaporkan hasil dari pemeriksaan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/kota setempat.
3. Dalam pemeriksaan dari ayat (2) serta (3) tidak dilaksanakan, apoteker pemohon dapat membuat surat pernyataan kesiapan untuk melakukan kegiatan kepada Kepala Kantor Dinas Kesehatan Setempat dengan tembusan dari Kepala Dinas Provinsi.
4. Dalam jangka waktu 12 hari setelah diterimanya laporan pemeriksaan sebagaimana ayat (3) atau (4) persyaratan ayat (4), Kepala Dinas Kesehatan setempat akan mengeluarkan surat izin apotek.
5. Bilamana hasil pemeriksanaan tim dari Dinas Kesehatan setempat atau Kepala Balai POM yang dimaksud (3) masih belum memenuhi kriteria persyaratan Kepala Dinas Kesehatan setempat dalam waktu 12 hari kerja maka akan mengeluarkan surat penundaan.
6. Terhadap surat penundaan sebagaimana ayat (6), apoteker dapat melengkapi persyaratan yang belum terpenuhi tersebut paling lambat jangka waktunya adalah satu bulan setelah beredarnya surat penundaan.
7. Terhadap permohonan izin apotek apabila tidak sesuai dengan persyaratan pasal (5) dan atau (6), atau lokasi apotek yang tidak sesuai dengan permohonan, maka Kepala Dinas Kesehatan setempat dalam jangka waktu paling lambat adalah 12 hari kerja akan mengeluarkan surat penolakan beserta dangan alasan penolakannya.

Itulah penjelasan tentang prosedur perijinan dalam pendirian apotek yang baik dan benar, semoga dapat bermanfaat bagi kita semua. Apabila membutuhkan informasi mengenai software untuk operasional apotik, dan manajemen apotik silahkan hubungi groedu@gmail.com atau 081-252-982900 atau 0818521172. Terima kasih dan salam sukses.

GD Star Rating
loading...

SOFTWARE DISTRIBUSI HANDAL UNTUK DISTRIBUTOR/DEALER/AGEN/KANTOR CABANG

 

SOFTWARE DISTRIBUSI

SOFTWARE DISTRIBUSI

FINA for Distributor (Call : 0818521172/031-33311179)

FINA for Distributor adalah sebuah varian dari FINA Business & Accounting Software yang didesain khusus untuk membantu memperlancar operasi perusahaan distribusi.

FINA for Distributor memiliki fitur khusus untuk perusahaan yang bergerak di bidang distribusi, antara lain:

  • Credit limit controller berdasarkan SO. Dengan kata lain, SO yang masuk sudah memotong credit limit customer yang bersangkutan
  • AR Management: Sebuah sistem untuk mengatur agar jadwal tukar faktur bisa tepat waktu
  • Loading: Sistem untuk mengubah SO yang sudah dibuat menjadi picking list untuk memuat barang yang akan dikirim ke customer. Sistem ini juga sekaligus akan menciptakan Delivery Order secara otomatis
  • Discount Promo: Sistem bisa menghitung discount promo dengan berbagai parameter, antara lain: Tanggal, customer, item category, item, jumlah kuantitas yang berjenjang. Discount dapat berupa barang, persentase maupun rupiah
  • Multi Unit of Measurement: Anda bisa mengisi kuantitas barang yang dijual dalam 3 unit yang berbeda di dalam 1 baris
  • Collection: Anda bisa melakukan proses collection dan pelunasan Invoice secara cepat

Dari segi fitur, varian FINA for Distributor  memiliki semua fitur yang ada di FINA Anywhere

FINA for Distributor telah terbukti sukses diimplementasi di beberapa perusahaan, antara lain: PT. Topindo Atlas Asia (Top 1 Oil) dan PT Gunung Slamat (Teh Sosro & Cap Botol).

Fitur FINA

Fitur-Fitur dalam FINA Business & Accounting Software

Features

LE

CC

AW

For Distributor

Complete Sales Module

Yes

Yes

Yes

Yes

Complete Purchasing Module

Yes

Yes

Yes

Yes

Complete Inventory Module

Yes

Yes

Yes

Yes

Complete General Ledger Module

Yes

Yes

Yes

Yes

Complete Reporting Module

Yes

Yes

Yes

Yes

Multi User

Yes

Yes

Yes

Serial Number

Yes

Yes

Special Discount

Yes

AR Management

Yes

Scripting

Yes

Yes

Synchronization Offline

Yes

Yes

Synchronization Semi Online

Yes

Yes

One Click Cut off

Soon

Soon

Batch No/Lot System

Soon

Soon

Support By Phone

Yes

Yes

Yes

On-site Support

Yes(*)

Yes(*)

Yes(*)

LE = Light Edition , CC = Cost Center, AW = Anywhere

Fitur Sinkronisasi Semi-Online

Bila Anda sudah mengetahui kelebihan & keterbatasan dari sistem Online & Offline, tentunya Anda akan sangat berharap untuk mengambil keuntungan dan membuang keterbatasan dari kedua belah pihak. Betul seperti itu?

Kini, Imamatek dengan bangga mempersembahkan fitur Semi-online kepada Anda. Pertama dan satu-satunya di dunia, software akuntansi yang mampu melakukan hal ini.

Apa untungnya fitur Semi-online bagi bisnis Anda?

  • Anda akan menikmati data yang ‘hampir’ realtime dengan nilai investasi seharga offline.
  • Data Anda tetap terdistribusi sehingga apabila ada masalah dengan jaringan/server pusat, cabang tetap bisa input data.
  • Dengan teknology Peer to peer menyebabkan Anda tidak memerlukan IP Public sehingga server Anda akan aman dari hacker karena tidak ter-expose di internet.

Bagi Anda yang:

  1. Mempunyai pabrik yang terpisah dengan kantor pusat.
  2. Gudang yang terpisah dengan kantor pusat.
  3. Toko yang tersebar di banyak lokasi.
  4. Distributor yang tersebar di seluruh Indonesia

Maka Fitur Semi-online ini adalah untuk Anda.

Fitur Reporting System

FINA memiliki fitur reporting system yang sangat fleksibel.
Semua data yang sudah di-input ke dalam FINA dapat ditarik melalui sistem pelaporan ini.

FINA sudah menyediakan lebih dari 200 kombinasi report yang bisa menyajikan informasi yang Anda butuhkan. Apabila Anda masih belum mendapatkan informasi yang Anda butuhkan, maka Anda bisa modifikasi report tersebut sesuai dengan kebutuhan.

Semua laporan di FINA dapat dimodifikasi karena memiliki kemampuan untuk:

  1. di-Filter semua field dengan berbagai kriteria.
  2. di-Sort pada kolom tertentu (bisa lebih dari 1 kolom yang di-sort).
  3. di-Group berdasarkan kolom tertentu (bisa lebih dari 1).
  4. di-Aggregate semua kolom (sum & count).
  5. Menyusun urutan kolom.
  6. Mengganti nama kolom sesuai tampilan.
  7. Menyimpan report yang telah dimodifikasi menjadi sebuah report baru.
  8. Membatasi hak akses report untuk user-user tertentu.

Apabila semua itu masih belum cukup, dalam arti kata Anda masih belum bisa mendapatkan informasi yang Anda butuhkan, maka kita harus turun ke level yang lebih rendah lagi, yaitu membuat report-nya dari level Report Designer.

FINA menggunakan Fast Report sebagai reporting tools-nya. Apabila Anda cukup berpengalaman mendesain report menggunakan tools tersebut, silahkan Anda lakukan sendiri. Namun apabila Anda fobia dengan segala hal yang berbentuk coding program, ada baiknya Anda menghubungi After Sales Support kami.

Fitur Serial Number

Bagi Anda yang bergerak di bidang electronic, Handphone, gadget, automotive, tentunya Anda akan mengetahui betapa pentingnya untuk bisa mengidentifikasikan inventori Anda. Barang boleh sama tipe, tapi masing-masing kuantitas harus bisa dibedakan.

Kalau di industri electronica, computer dan gadget mereka menggunakan istilah Serial Number. Jadi selain Product number, mereka juga ada Serial Number.
Kalau di industri otomotif, mereka menggunakan istilah: Nomor body dan nomor rangka.
Sedangkan kalau di industri Handphone menggunakan istilah IMEI (International Mobile Equipment Identity).
Semuanya mempunyai fungsi yang sama, yaitu mengidentifikasikan per satuan barang.

FINA untuk varian Anywhere ke atas bisa melakukan fungsi ini.
Bagaimana caranya?

  1. Saat pembelian/penerimaan barang, semua barang harus diisi SN-nya. Umumnya, dari vendor sudah menyerahkan label daftar SN-nya. Bila tidak ada, maka Anda harus ‘tembak’ barcode-nya 1 per 1.
  2. Saat penjualan, setiap SN juga harus dicatat.
  3. Saat ada customer yang mau claim garansi, maka dengan mudah Anda bisa melacak apakah betul barang tersebut beli dari Anda dan kapan?

Sistem SN ini tidak secara otomatis mengubah sistem perhitungan costing Anda. Bila Anda menggunakan sistem FIFO atau Average, maka cost barang Anda masih akan sesuai dengan metode yang dipilih, terlepas dari SN yang dipilih.

Sumber: Fina Sotfware (Imamatek)

GD Star Rating
loading...

PERTUMBUHAN BISNIS ONLINE MEMICU PERKEMBANGAN JASA KURIR DAN PENGIRIMAN BARANG

Terlihat begitu jelas bahwa pebisnis dalam bidang kurir dan logistik sudah semakin senang tahun-tahun ini dan diprediksi tahun depanpun akan demikian. Semakin maraknya perkembangan dari bisnis daring serta e-commerce yang secara otomatis sangat bergantung kepada pemanfaatan dari potensi bisnis kurir, dipastikan akan semakin melonjak sepanjang tahun 2017 dan tahun-tahun kedepannya. Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres, Pos dan Logistik Indonesia (Asperindo) telah menargetkan, bahwa pertumbuhan rata-rata dari industri ini sekitar 14% hingga 15%. Sementara total dari nilai keseluruhan pasar Asperindo tahun 2016 yang lalu sudah mencapai angka sekitar Rp 50 triliun.

Yang lebih menariknya lagi adalah, apabila potensi bisnis seperti ini memasukkan kontribusi dari bisnis daring (e-commerce), maka potensi dari pertumbuhan bisnis jasa kurir dan logistik bisa saja menembus angka 30%. Penyebabnya utamanya adalah karena semakin maraknya pertumbuhan bisnis online, seperti dari industri rumahan yang sudah memakai jasa kurir para anggota Asperindo.

Jaringan dari pemain jasa kurir dan logistik sudah menyebar luas. Asperindo sendiri telah mendata bahwa, saat ini terdapat 35.000 gerai tempat penitipan barang yang sudah tersebar di seluruh Indonesia. Dan ini juga masih belum termasuk gerai-gerai milik PT Pos Indonesia dan Bhanda Ghara Reksa.

Melihat semakin besarnya potensi dari bisnis tersebut, maka Asperindo tidak akan tinggal diam. Perkumpulan bisnis jasa kurir seperti ini akan membuat panduan kurir dan logistik yang bernama Asperindo Logistic Integrated Solution (ALIS).

Melalui sistem seperti ini, produk pebisnis seperti Industri Kecil dan Menengah (IKM) bisa dipasarkan di seluruh jaringan Asperindo. Jika tertarik, pembeli bisa langsung berhubungan dengan IKM yang bersangkutan melalui jaringan internet.

Ekspansi Gudang Penyimpanan Logistic

Terdapat lagi program gerai bersama yang merupakan gabungan dari beberapa anggota Asperindo, seperti JNE, Pandu, UPS, PCP, Dakota. Jadi, pada satu gerai bersama ini akan terdapat beberapa pilihan produk jasa kurir dan konsumen bisa dengan bebas memilih jasa kurir. Untuk saat ini, baru terdapat satu gerai yang beroperasi sejak Oktober tahun lalu. Jika memang program ini berhasil, maka tidak akan menutup kemungkinan akan menambah gerai tersebut.
Asosiasi seperti ini juga berencana akan meluncurkan program Three Letters Code (TLC), yaitu program Lembaga Sertifikasi Profesi khususnya dalam bidang logistik. Nah semua produk tersebut akan resmi beroperasi pada perkiraan tanggal 12 April 2017 mendatang.

Asosiasi seperti ini juga tengah menjajaki kerjasama dengan PT Angkasa Pura II agar bisa memanfaatkan gudang dari 13 bandara kelolaan perusahaan pelat merah tersebut. Salah satu pemain utama dari bisnis ini adalah PT Jalur Nugraha Eka Kurir juga merasa yakin bahwa bisnis seperti ini akan semakin melaju lebih kencang tahun ini. Perusahaan seperti ini sudah mematok target untuk pertumbuhan volume pengiriman barang yang bisa mencapai sekitar 30% tahun ini.

Agar target bisa tercapai, Mohammad Feriadi, Presiden Direktur PT Jalur Nugraha Eka Kurir, pernah berkata bahwa pihaknya tidak hanya akan menggandeng perusahaan e-commerce besar saja, namun juga mengincar aktivitas pengiriman dari jual-beli online secara perorangan. Untuk saat ini volume pengiriman barang dari JNE sudah mencapai sekitar 16 juta paket pengiriman per bulan. Dengan asumsi tersebut, berarti bahwa realisasi volume pengiriman mereka sepanjang tahun 2016 sudah mencapai 192 juta. Sementara hitungan target volume pengiriman barang pada tahun 2017 setara dengan 250 juta. Dan pihak JNE juga akan menambahkan beberapa gudang di masing-masing daerah. Perusahaan ini juga telah menganggarkan belanja modal sebesar Rp 500 miliar untuk tahun ini.

Apabila pembaca membutuhkan penyusunan SOP untuk perusahaan logistic, software accounting dan logistic dan training penjualan silahkan hubungi groedu@gmail.com atau kontak 0818521172 atau 081-252-982900. Tim konsultan kami siap membantu!

Sumber: https://suaracargo.com/e-commerce-dongkrak-perkembangan-jasa-kurir-dan-pengiriman-barang/

GD Star Rating
loading...

TUGAS-TUGAS POKOK SEORANG MANAJER KANTOR CABANG TERHADAP KANTOR PUSAT

 

Tugas utama dari seorang manajer cabang perusahaan merupakan wujud dari pendelegasian wewenang dari direktur utama perusahaan yang memiliki beberapa cabang. Manajer cabang ini tugasnya memang sebenarnya sedikit lebih kompleks apabila dibandingkan dengan direktur perusahaannya sendiri sekalipun dan memang wewenangnya menjadi jauh lebih besar daripadawewenang dari seorang direktur perusahaan.

Akan tetapi, dalam hal tugas, manajer kantor cabang memang tidak bisa diremehkan, sekalipun secara kedudukan memang berada jauh di bawah direktur. Manajer kantor cabang perusahaan di cabang-cabang daerah bahkan seringkali memiliki tugas yang jauh lebih berat karena dituntut harus memperoleh omset (pendapatan) sesuai dengan yang telah ditargetkan oleh kantor pusat sesuai dengan yang telah direncanakan secara merata sama halnya dengan kantor-kantor cabang yang lainnya. Padahal kenyataannya tidak semua kantor-kantor cabang pada setiap daerah akan mampu memperoleh omset (pendapatan) karena kondisi dari masing-masing wilayah kantor cabang juga berbeda-beda.

Secara umum berikut ini adalah beberapa tugas-tugas pokok dari seorang manajer cabang yang akan dipertanggungjawabkan kepada kantor pusat.

1. Sebagai perwakilan (Mewakili direktur pusat).

Salah satu bentuk awal dari pendelegasian wewenang yang telah diberikan oleh direktur terhadap para manajer cabang dalam sebuah perusahaantercantum dengan sangat jelas dalam fungsi dan tugas utama dari manajer cabang. Manajer cabang bertugas untuk mewakili direktur utama dalam segala hal yang akan terjadi dalam kelangsungan hidup dari cabang perusahaan tersebut serta untuk mempertanggungjawabkan mewakili direktur dalam segala hal baik itu adalah dalam konteks dari dalam maupun dari luar peradilan di Indonesia selama hal tersebut berhubungan dengan pelaksanaan operasional dari perusahaantersebut.

2. Memegang teguh rahasia keuangan kantor cabang.

Setiap perusahaan biasanya akan memberikan tanggungjawab rahasia keuangan dari kantor cabannya kepada manager kantor cabangnya masing-masing (selain daripada accounting & finance yang dimiliki kantor cabang). Oleh karena itu dalam hal operasional pelaksaan tugas dan fungsi dari perusahaan, manajer cabang haruslah masih tetap memperhatikan bagaimana untuk menjaga kerahasiaan dari peredaran uang serta rahasia keuangan lain dari kantor cabang terhadap kantor pusat yang dianggap sangat penting sehingga tidak sampai jatuh ke tangan mereka yang tidak bertanggungjawab.

3. Melaksanakan misi kantor pusat dari cabang.

Setiap perusahan memang memiliki visi atau tujuan yang beda-beda bahkan bisa sampai kepada setiap kantor-kantor cabangnya masing-masing. Akan tetapi, antara kantor cabang yang satu dengan kantor cabang yang lain tidak semua memiliki misi yang sama untuk dapat sampai kepada satu visi yang telah ditetapkan oleh kantor pusat. Oleh karena itulah tugas pokok dari seorang manajer cabang untuk dapat menjalankan roda pemerintahan dalam internal suatu kantor cabang perusahaan dan mencoba untuk dapat menjalankan misi kantor cabang secara keseluruhan sehingga tugas yang telah terbagi dalam setiap kantor cabang dapat berjalan dengan lancar dan bisa bekerja sama.

4. Melaksanakan sistem dan prosedur dari kantor pusat.

Pelaksanaan sistem dan prosedur dari sebuat institusi organisasi akan dimulai dari bagian yang teratas dalam tata kelola sebuah organisasi internal perusahaan. Dan dalam hal ini adalah kantor cabang perusahaan, maka juga akan dimulai dari manajer cabang yang melaksanakan sekaligus juga mengawasi pelaksanaan dari sistem dan prosedur yang sedang dicoba untuk diterapkan oleh perusahaan dalam pelaksanaan kebijakan-kebijakan perusahaan. Setiap kebijakan sudah pasti akan menuntut adanya pro dan kontra, oleh karenanya, dengan cara pengawasan dari para manajer masing-masing cabang, maka sistem dan prosedur nantinya akan dapat dilaksanakan dengan sangat baik dan maksimal.

5. Menghasilkan laba yang signifikan dari kantor cabang.

Suatu nominal laba dari perusahaan besar yang membentuk beberapa cabang akan tetap dikumpulkan juga melalui cabang-cabang yang telah dibukanya dan terkadang seringkali menyebabkan terjadinya ketimpangan dalam hal laba. Beberapa cabang yang memang memiliki potensi omset (pendapatan) yang besar tentu saja akan mendapatkan laba dengan sangat mudah, akan berbeda halnya dengan kantor cabang dari perusahaan yang memiliki potensi akan omset atau pendapatan yang sangat kecil dari kalangan menengah kebawah. Oleh karenanya, perbedaan-perbedaan tersebut biasanya akan dijadikan sebagai dasar dari penetapan alokasi laba yang akan ditargetkan apakah akan bisa dicapai oleh setiap masing-masing kantor cabang perusahaan tersebut. Dalam menghasilkan laba ini juga diperlukan adanya peran dari seorang manajer kantor cabang perusahaan tersebut untuk mengelolanya, terutamanya untuk sumber daya manusia yang dihire (dipekerjakan) oleh setiap masing-masing kantor cabang tersebut dalam memaksimalkan laba tanpa harus meningkatkan resiko yang mungkin saja bisa terjadi.

6. Melaksanakan kepatuhan terhadap peraturan kantor pusat.

Sebagai seorang manajer cabang, maka manajer tersebut haruslah menjadi ujung tiang dari pelaksanaan kepatuhan terhadap peraturan yang ada, baik itu adalah peraturan yang berasal dari kantor pusat atau peraturan dari pemerintah serta peraturan lain yang telah ditetapkan untuk menjaga kualitas dari kantor cabang tersebut. Kepatuhan terhadap sistem dan prosedur juga harus ditunjukkan dengan cara melaksanakan pelayanan yang baik meskipun memang pelanggan yang dimiliki tidak terlalu banyak, akan tetapi standar pelayanan pada semua cabang dari perusahaan tersebut haruslah sama dan tidak ada perbedaan yang mencolok. Tugas seorang manajer cabang perusahaan dalam hal pelayanan yang baik juga akan semakin mendorong percepatan penambahan pelanggan potensial yang baru.

Semoga artikel di atas bermanfaat. Ingin membuka  kantor cabang dan membutuhkan bimbingan secara manajemen silahkan hubungi 0818521172 atau 081-252-982900. Kami siap membantu. (Frans M. Royan)

GD Star Rating
loading...

PROSEDUR UNTUK KEPENGURUSAN TATA CARA MEMBUAT SURAT IZIN TEMPAT USAHA (SITU) DAN SURAT IJIN GANGGUAN (HINDER ORDONINTIE/HO)

 

Perizinan tempat usaha adalah sebagai alat untuk mengawasi, mengarahkan, membina serta menerbitkan penerbitan usaha. Sebagai persiapan pendirian usaha terdapat 5 hal yang harus dipersiapkan untuk penerbitan usaha yaitu: Penentuan tempat/lokasi usaha, Pengurusan izin usaha, Persiapan administrasi usaha, dan Pengadaan fasilitas produksi serta bahan baku produksi, Perekrutan dan penepatan Sumber Daya Manusia (SDM),

Surat Izin Tempat Usaha (SITU) merupakan pemberian izin untuk tempat usaha kepada Orang Pribadi (seseorang) atau Perusahaan (badan usaha) yang tidak menyebabkan gangguan atau kerusakan lingkungan dari lokasi tertentu. Untuk Surat Izin Gangguan HO yaitu pemberian izin tempat usaha terhadap perusahaan di lokasi tertentu yang dapat mengakibatkan kerusakan lingkungan, gangguan dan bahaya lainnya. Surat Izin Tempat Usaha SITU dan Surat Izin Gangguan HO Hinder Ordonantie harus selalu diperpanjang setiap 5 tahun sekali.

Cara untuk Membuat Surat Izin Tempat Usaha (SITU) dan Surat Izin Gangguan (HO)

Langkah-langkah untuk mendapatkan SITU Surat Izin Tempat Usaha dan Surat Izin Gangguan (HO) adalah sebagai berikut.

Membuat surat keterangan domisili perusahaan.
Membuat surat izin tetangga.

Dokumen-dokumen yang diperlukan dalam membuat SITU Surat Izin Tempat Usaha dan Surat Izin Gangguan HO adalah :

Formulir lengkap dan harus sudah ditandatangani.
Berita acara pemeriksaan lapangan.
Fotocopy IMB (Izin Mendirikan Bangunan).
Foto pemohon ukuran 3 x 4 cm sebanyak 2 buah.
Denah lokasi tempat usaha.
Fotocopy pelunasan PBB tahun berjalan.
Izin sewa atau kontrak (Jika tempat usaha masih berstatus kontrak).
Fotocopy sertifikat tanah atau akta tanah.
Fotocopy akta pendirian perusahaan dari notaris.
Surat pernyataan tidak keberatan dari tetangga sekitar yaitu surat Izin Tetangga yang diketahui dan ditandatangani oleh RT/RW setempat.
Fotocopy KTP pemohon.
Surat keterangan domisili perusahaan.

Membuat Nomor Rekening Perusahaan.

Persapan no rekening perusahaan, nah sebelum itu,  Anda harus membuat akta pendirian perusahaan. notaris Dinas yang menyangkut pembuatan No.rek akan menanyakan beberapa pertanyaan tentang saham dari masing-masing pemilik. untuk itulah Anda harus mempersiapkan beberapa hal berikut:

Menyerahkan bukti setoran.
Membuat nomor rekening atas nama perusahaan Anda.
Melakukan setoran modal awal.

Membuat Logo, Merek Perusahaan beserta Nama Perusahaan.

Sebaiknya sebelum Anda membuat perusahaan, Anda harus merancang terlebih dahulu mulai dari identitas sampai nama tempat perusahaan, seperti:

Alamat perusahaan.
Nama perusahaan.
Logo perusahaan.
Kop surat dan dokumen-dokumen lainnya.
Kartu nama dan tag line (slogan).
Maksud dan tujuan dari usaha.
Stempel perusahaan.
Susunan direksi dan komisaris (khusus PT).
Jumlah usaha (Jika lebih dari satu jenis usaha).

Membuat Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).

Hal ini sudah menjadi ketetapan pemerintah bahwa setiap WP (wajib pajak) baik OP orang pribadi, maupun pemilik perusahaan harus mempunyai NPWP Nomor Induk Wajib Pajak.

Apabila omset dari penjualan sudah mulai berkembang dan semkain meningkat dalam jumlah tertentu, maka diwajibkan untuk mendaftarkan perusahaan sebagai (PKP) Pengusaha Kena Pajak dan akan diberikan (NPPKP) Nomor Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak . Bagi Wajib Pajak (WP) yang tidak mendaftarkan diri kepada KPP Kantor Pelayanan Pajak, maka akan dikenakan sanksi pidana sesuai pasal 39 Undang-Undang No. 16 Tahun 2000 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang No.6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan.

Membuat Akta Pendirian Perusahaan.

Tujuan dari pembuatan akta pendirian usaha adalah sebagai berikut:

Memberikan penjelasan seputar status kepemilikan perusahaan.
Mengetahui besarnya modal yang telah dikeluarkan.
Menghindari terjadinya perselisihan.
Mencantumkan nilai saham (Presentase kepemilikan).

Perlu anda ketahui bahwa : Surat perizinan yang sudah ditandatangani di atas materai oleh ketua RT/RW setempat.

Adapun Dokumen yang perlu dipersiapkan sebelum pendaftaran pembuatan akta pendirian perusahaan adalah:

Fotocopy NPWP penanggungjawab.
Fotocopy Kartu Tanda Penduduk (KTP) para pendiri.
Foto penanggunng jawab perusahaan ukuran 3 x 4.
Fotocopy Kartu Keluaraga (KK).
Foto kantor tampak depan, tampak dalam (ruangan berisi meja, kursi, dan komputer dan lain-lain).
Foto copy lunas PBB tahun terakhir.
Surat ketarangan domisili dari pengelola gedung.
Fotocopy surat kontrakan/ sewa kantor (Jika usaha masih berstatus kontrak/sewa).
Surat keterangan domisili dari RT/RW.

Nah, setelah berkas diatas sudah siap maka tahap selanjutnya adalah datang ke kantornya untuk pendaftaran. Apabila sudah terdaftar dan mendapatkan  akta pendirian, selanjutnya adalah pengesahan perusahaan pada kementrian-kementrian yang tercatat dibawah ini:

Kementrian Pekerjaan Umum.
Kementrian Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia.
Kementrian Perindustrian dan Kementrian Perdagangan.
Kementrian tenaga Kerja.

Selanjutnya Anda hanya tinggal membuat SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan) yang akan dibahas pada tulisan artikel selanjutnya. Apabila pembaca membutuhkan pembuatan dan pendampingan untuk Feasible Study. Silahkan kontak kami di 0818521172 atau 081-252-982900, kami akan membantu. Terima kasih. (Burhan)

 

GD Star Rating
loading...

TIPS BAGAIMANA CARANYA UNTUK MENJADI SEORANG SUPPLIER (VENDOR) DARI SEBUAH PRODUK

Pada saat ini yang sudah mulai banyak dilakukan oleh para penjual-beli online, Anda pastinya sudah sangat faham dengan beberapa istilah-istilah seperti :

1. Reseller.
2. Dropshipper.
3. Supplier/Vendor.

Bahkan mungkin Anda sudah termasuk menjadi salah satunya, bisa Anda adalah seorang reseller atau mungkin dropshipper bahkan tidak menutup kemungkinan Anda adalah supplier/vendor itu sendiri.

Untuk Anda yang mungkin sudah berstatus sebagai seorang supplier/vendor, maka Anda tidak perlu membaca postingan seperti ini. Namun akan lain ceritanya bagi Anda yang “masih” berstatus menjadi seorang reseller/dropshipper, setidaknya Anda harus membaca postingan ini sampai habis. Dari sinilah akan dibahas tentang bagaimana caranya untuk bisa menjadi seorang supplier/vendor.

Sekarang sudah saatnya bagi Anda untuk “berubah” dari awalnya adalah seorang reseller, dropshipper untuk meningkatkan status menjadi seorang supplier/vendor. Tujuan utamanya adalah agar bisnis Anda tidak akan hanya jalan di tempat saja, dan Anda semakin mampu dalam mengembangkan bisnis Anda kepada level/tingkatan yang lebih tinggi lagi.

Apabila Anda terus-terusan menjadi seorang reseller atau dropshipper, maka bisa dipastikan jika bisnis Anda hanya akan “jalan di tempat” dan tidak pernah jalan kemanapun. Semakin Anda rajin menjual produk sebagai seorang reseller atau dropshipper, maka justru hanya akan semakin memperkaya para supplier Anda saja. Maka dari itu, segeralah untuk merubah haluan, demi masa depan bisnis Anda sendiri.

Lalu sekarang, bagaimana caranya agar bisa benar-benar menjadi seorang supplier/vendor?
Tentu saja jawabannya adalah, dengan mengikuti beberapa tips di bawah ini:

Dan tips-tips yang mungkin bisa Anda lakukan untuk menjadi seorang supplier/vendor sukses, diantaranya adalah sebagai berikut:

1. Memproduksi produk made in sendiri.

Yang namanya menjadi seorang supplier/vendor itu adalah sudah sangat erat hubungannya dengan “memiliki stok produk milik sendiri”. Salah satu cara yang mungkin bisa Anda lakukan adalah dengan memproduksi sendiri produk yang nanti akan Anda jual.

Sebagai contoh, apabila Anda ingin menjadi seorang supplier produk kaos distro, maka yang harus Anda lakukan adalah dengan membeli bahan bakunya yang berupa kain, membeli mesin jahit untuk menjahit kaos, membeli peralatan untuk sablon kaos, merekrut karyawan dan lain sebagainya.

Cara seperti ini bisa dibilang sangat direkomendasikan bagi mereka yang memiliki keahlian khusus dan menghasilkan. Selain itu, cara seperti ini juga sangat menguntungkan dari segi finansialnya lantaran laba (keuntungan) yang nanti akan didapatkan jauh lebih besar daripada bekerja sama dengan pihak lainnya.

2. Bekerjasama dengan pabrik yang ada di daerah Anda (Join).

Apabila Anda tidak memiliki keahlian dan memiliki modal yang sangat minim, maka Anda bisa mengajak “pihak ketiga” untuk bekerja sama dengan Anda. Jika memang bisa, “pihak ketiga” yang dimaksudkan disini adalah langsung dari pabriknya, agar harga yang nanti akan Anda dapatkan menjadi lebih murah daripada bekerja sama dengan pedagang/distributornya.

Contoh sederhananya adalah anggap saja Anda masih tinggal di dekat sebuah pabrik kerupuk ikan yang lumayan besar. Cobalah Anda untuk menghubungi pemilik dari pabrik tersebut, agar mereka mau bekerja sama dengan Anda. Katakan saja jika Anda ingin memasarkan produk mereka secara online. Jangan lupa untuk memberitahu mereka jika cara seperti ini juga sangat menguntungkan bagi mereka, dari segi perluasan pasar. Dijamin, apa saja yang akan Anda lakukan dengan “mitra bisnis” Anda tersebut akan dapat menghasilkan yang namanya win-win solution.

Cara seperti ini memang lumayan direkomendasikan bagi Anda yang ingin menjadi seorang supplier/vendor. Bahkan sudah sangat banyak internet marketer, sudah mulai banyak para internet marketer yang sukses dengan menerapkan cara seperti ini.

Meskipun demikian, cara seperti ini ternyata memiliki beberapa kekurangan, diantaranya adalah hanya bisa dilakukan oleh pihak-pihak tertentu saja. Pihak yang dimaksudkan adalah, mereka yang rumahnya berdekatan dengan pabrik/produsen secara langsung.

3. Mengimpor secara langsung produk murah, bahkan bisa juga buatan dari China.

Apabila Anda tergolong orang yang kurang memiliki keahlian produksi dan berada di daerah tempat tinggal Anda tidak ada pabrik, maka cara ketiga ini bisa saja Anda coba. Apabila Anda ingin menjadi seorang supplier/vendor, maka Anda bisa juga mendapatkan stok barang dengan cara mengimpor langsung produk dari negara lain. Agar dapat semakin memaksimalkan keuntungan dari bisnis Anda, maka setidaknya Anda bisa mengimpor langsung dari negara yang harga produk dan biaya kirimnya sangat-sangat murah sekali. Adapun salah satu negara yang dimaksudkan adalah negara China.

Selain dari sisi harganya yang sangat murah, biasanya barang-barang impor dari China itu sangat unik, inovatif dan tentunya jarang diproduksi di Indonesia. Apabila Anda menjual produk-produk seperti ini, setidaknya saingan Anda tidak terlalu banyak yang menjual produk sejenis. Biasanya kebanyakan produsen di Indonesia lebih memilih untuk menjual produk fesyen saja.

Tentunya menjadi seorang importir bisa jadi akan segera menjadi trend untuk beberapa tahun ke depan. Hal itu dikarenakan persaingan bisnis e-commerce yang semakin menggila, mengharuskan para penjual untuk terus berinovasi. Inovasi yang dimaksudkan disini adalah bisa dalam hal menurunkan harga jual produk, dan semakin menonjolkan keunikan dari produk itu sendiri. Keduaya bisa Anda maksimalkan apabila Anda menjadi seorang importir.

Sekarang bagaimana? Apakah Anda merasa tertarik untuk menjadi seorang supplier/vendor?

Apabila Anda tertarik, maka Anda bisa menjalankan salah satu cara dari ke tiga cara tersebut diatas untuk menjadi seorang supplier. Sesuaikan kondisi Anda, baik dari sisi permodalan, keahlian, lingkungan sekitar dan lain sebagainya dalam hal memilih metode yang tepat untuk Anda. Dengan begitu, Anda bisa segera memulai langkah untuk menjadi seorang supplier dan mampu “merekrut” reseller/dropshipper sebanyak mungkin sesuai dengan yang Anda butuhkan untuk semakin mengembangkan bisnis Anda. Tugas Anda hanya tinggal mengirimkan barang kepada reseller/dropshipper saja, selanjutnya merekalah yang menjadi sales (ujung tombak) penjualan dari bisnis Anda. Semoga bermanfaat artikel ini, apabila pembaca membutuhkan pendampingan dalam mendirikan ritel modern, distributor dan manufacturing aoutput simple serta jenis perdagangan lainnya. silahkan kontak kami di 0818521172 atau 081-252-982900 atau email ke groedu@gmail.com. Kami siap membantu. (Frans M. Royan, SE,MM)

GD Star Rating
loading...

TIPS TENTANG BAGAIMANA MEMULAI MEMBUKA BISNIS BARU BAGI PEMULA

Apakah Anda ingin memulai usaha namun masih bingung tentang bagaimana memulainya? Berikut ini adalah panduan singkat tentang bagaimana cara untuk memulai dan membuka usaha.

Setidaknya Anda harus mempersiap tentang apa saja yang Anda butuhkan dalam memulai dan ingin membuka bisnis baru. Banyak orang pada awalnya akan merasa takut untuk memulai untuk membuka sebuah bisnis baru, karena takut gagal atau takut tidak memiliki modal.

Setidaknya terdapat lima poin yang harus Anda lakukan untuk dapat memulai dan membuka bisnis baru. Dan berikut ini adalah lima langkah yang harus Anda lakukan agar dapat memulai dan membuka bisnis baru Anda sendiri :

1. Membangun Jaringan.

Jika ingin memulai dan membuka bisnis baru setidaknya Anda harus membangun jaringan dan relasi yang lebih luas dan semakin banyak. Anda tidak bisa memulai dan membuka bisnis baru jika tidak bisa melakukan networking.

Memperbanyak jaringan sudah menjadi sebuah keharusan dan begitu pentingnya bagi keberlangsungan dari memulai dan membuka bisnis baru. Setiap orang akan dapat menjadi potensi sebagai konsumen atau bisa saja bekerja sama dengan Anda dalam memulai dan membuka bisnis baru milik Anda.

2. Mempersiapkan mental.

Banyak orang yang merasa ketakutan dalam memulai dan membuka bisnis baru, hal ini karena dalam pemikirannya sudah terlebih dahulu tertanam mental ketakutan akan kegagalan atau merasa bingung bagaimana dalam memulai dan membuka bisnis baru. Namun terkadang ada juga orang yang memiliki mental jika ingin memulai dan membuka bisnis baru harus memiliki rencana bisnis yang benar-benar sempurna sebelum akan memulainya.

Rencana dari bisnis usaha ini sangat diperlukan, namun juga tidak harus sempurna karena akan dapat disempurnakan pada saat bisnis sudah berjalan. Seorang pengusaha harus memiliki mental yang fokus dan disiplin. Dua hal inilah yang sangt diperlukan untuk dapat memulai dan membuka bisnis baru yang telah sebelumnya telah dipersiapkan dengan sangat matang. Jika mentalnya harus benar-benar sempurna, lalu kapan akan memulai bisnisnya? Benar bukan!

3. Persiapan Modal.

Modal merupakan salah satu faktor penting namun bukan yang utama dalam memulai dan membuka bisnis baru. Banyak orang yang ingin bisa memulai dan membuka bisnis baru, namun tidak memiliki modal sehingga tidak bisa berjalan dengan baik. Padahal, untuk memulai dan membuka sebuah bisnis baru sebenarnya juga bisa dilakukan tanpa modal atau hanya dengan modal kecil saja.

Modal terbagi menjadi tiga macam, yaitu :

1. Modal sendiri.
2. Mencari modal dari investor atau bank.
3. Modal secara partnership.

Modal sendiri dapat diraih dengan cara menabung, atau bisa juga memulai bisnis sendiri dengan tanpa modal seperi menjadi reseller (pengecer) sebuah barang.

Sedangkan untuk modal dari para investor atau bank, memang dibutuhkan adanya sebuah perencanaan bisnis yang benar-benar baik. Serta permodalan ketiga adalah dari hasil partnership, yaitu menggunakan asset yang sudah ada sebagai modal awal dalam bekerja sama dengan orang lain. Seperti halnya memanfaatkan rumah untuk menjual barang yang dititipkan dan lain sebagainya.

4. Pemasaran atau Marketing.

Seorang pengusaha harus mengetahui kelebihan maupun kekurangan dari produk yang membedakannya dengan barang yang sejenis. Setelah itu, memadukannya dengan promosi yang menarik sehingga akan dapat menarik orang lain untuk segera membeli produk dari Anda. Marketing juga dapat dipadukan dengan networking, sehingga akan menjadi komunikasi marketing yang saling terintegrasi satu sama lain.

“Harga yang bisa dipadukan dengan berpromosi, seperti 50 orang pembeli pertama akan mendapatkan potongan, atau bisa juga menawarkan produk-produk kepada orang-orang yang masih kita kenal bukanlah sebuah langkah yang buruk bukan?

5. Mulailah dari sekarang.

Keempat langkah tadi tidak akan bisa berjalan dengan baik jika tidak dimulai dari sekarang. Dalam memulai dan membuka bisnis baru seorang pengusaha harus terus mengembangkan diri dengan cara belajar dari pengalaman atau sekedar dengan membaca buku serta mendatangi acara seminar-seminar para pengusaha untuk dapat semakin memotivasi diri sendiri.

Demikianlah lima tips tentang bagaimana cara dalam memulai dan membuka bisnis baru bagi seorang pemula. Semoga bisa bermanfaat dan apabila pembaca membutuhkan informasi atau bimbingan dalam mendirikan usaha baru, dalam berbagai sektor mulai ritel, Distributor atau pabrikan silahkan hubungi groedu@gmail.com atau kontak ke 0818521172 atau 081-252982900. Kami siap membantu. (Frans M. Royan)

.

GD Star Rating
loading...

CARA EFEKTIF MENDESAIN MANAJEMEN PERUSAHAAN DISTRIBUTOR AGAR TIDAK BANYAK HUTANG KE SUPPLIER

Manajemen distributor yang efektif pada saat ini sangat dibutuhkan oleh pemilik distributor, baik yang akan set up maupun yang tengah memperbaiki distributornya. Pada saat ini sebaiknya tengok kembali seberapa efektif menajamen distributor kita. Jangan salah diagnosa, sebab acap kali pemilik merasa baik-baik saja, tetapi pada saat kondisi penjualan menurun merasakan cash flow-nya terganggu. Mengapa begitu? Ketidak efektifan dan keefisienan baru terasa ketika perputaran uang perusahaan terasa sulit untuk bergerak. Hal ini bisa mungkin perusahaan terlalu banyak beban, beban yang paling bisa ditinjau dan lihat adalah beban biaya gaji. Karyawan di perusahaan ternyata sangat gemuk sehingga perusahaan terseok-seok ketika penjualan turun dan keuntungan juga turun bahkan  minus. Beban lain yang menjadi ketidak efektipan dan efisien adalah cara mengirim produk yang salah. Misalnya mobil tidak penuh berangkat saja mengirimkan produk yang dipesan oleh konsumen. Satu sisi ingin hemat, tetapi pihak principal mengatakan hal yang berkaitan dengan service level ke pelanggan. Jika penjualan turun dengan cara mengirim seperti ini tentunya ongkos menjadi sangat berat.

Lalu yang lebih parah adalah perusahaan tidak meninjau lagi produk-produk yang dipasarkan yang mengakibatkan piutang tidak tertagih di outlet cukup banyak. Sehingga hal ini menjadi beban perusahaan. Produk-produk yang demikian adalah produk yang mudah expired, produk slow moving, dan produk yang sudah diabaikan oleh konsumennya. Bagian pembelian perusahaan terus beli saja, dan tidak mempertimbangkan apakah produk diserap oleh pasar atau tidak. Sehingga ketika piutang jatuh tempo distributor tidak sanggup lagi untuk membayarnya.

Kendala lain adalah jumlah salesman yang terlalu banyak sehingga tidak efektif. Oleh sebab itu tinjau salesman distributor, khususnya yang exlusive. Principal biasanya minta salesman exclusive tetapi pada kondisi seperti ini sebaiknya mulai melakukan peleburan salesman. Misalnya kalau sebelumnya hanya memegang 1 principal, diusahakan minimal 2 principal, dengan ketentuan produk adalah serumpun, sehingga customer yang dikunjungi dalam wilayah cover yang sama. Dengan penggabungan seperti ini biaya operasional bisa ditekan. Jangan terlalu menuruti kata principal yang inginnya exclusive, apabila masih tetap ngotot ingin exlusive sebaiknya mintalah principal membantu pembiayaan sales force team tersebut. Kalau principal tetap bertahan dengan kemauannya sendiri, periksalah keuntungan dari produk itu. JANGAN TAKUT! Umumnya principal yang barangnya laku justru keuntungannya paling sedikit, sehingga pertimbangkan MEMBUANG BARANG PRINCIPAL, yang suka menekan tidak perlu dipusingkan. Dari pada tidak bisa bayar, kan lebih baik melepas mereka yang umumnya sok-sokan.

Tinjau ulang struktur organisasi perusahaan dan perbaikilah seefektif mungkin sehingga dengan SDM yang tidak gemuk tetapi bisa eksis dan laba malah semakin meningkat. Hal ini jangan diremehkan sebab hanya menyangkut beban kerja saja, kalau job des dibuat sedemikian rupa maka tidak ada masalah untuk beban kerja sepanjang perusahaan mengukur kinerja karyawan dan memberikan reward & punishment yang jelas pada karyawan. Inilah kunci keberhasilan distributor yang semakin efisien apalagi jika semua operasional bisnis perusahaan sudah semakin dibuat standard dengan SOP yang cukup efektif, maka jangan kuatir perusahaan distributor kita tidak efisien. Serta jangan takut bangkrut pula selama proses akuntansi di perusahaan dilakukan dengan benar dan dibantu dengan software akunting yang benar pula.

Semoga artikel ini memberikan manfaat pada para pembaca. Apabila masih membutuhkan informasi serta bimbingan lebih lanjut silahkan menghubungi 0818521172 atau email ke groedu@gmail.com.  ( Frans M. Royan, SE,MM)

GD Star Rating
loading...

Agu 16

PAKET IMPLEMENTASI SOFWARE ACCOUNTING SUKSES

Banner Software TerintegrasiMengapa paket implementasi software accounting sukses sangat penting di perusahaan anda? Antara lain manfaatnya adalah:

  1. Perusahaan terhindar dari kekacauan fungsi pekerjaan karyawan yang over lapping. Mengubah karyawan yang generalis menjadi spesialis, dengan demikian karyawan akan fokus dengan tugas dan tanggung jawab inti.
  2. Perusahan dapat meminimalkan budget untuk lisensi software sebab sistem manajemen sudah dirapikan sehingga perusahaan dapat menghemat budget untuk pembelian software accounting.
  3. Perusahaan akan terhindar dari fraud atau kecurangan yang dilakukan oleh karyawan melalui perangkat teknologi yang canggih. Mengubah data dan memanipulasi data. Paket layanan implementasi software accounting sukses akan membantu set up hak akses yang tepat bagi pengguna software accounting.
  4. Perusahaan akan mendapat bimbingan secara manajemen, dan manfaat pendampingan yang dilakukan konsultan manajemen dan accounting.
  5. Perusahaan akan rapi secara sistem dan intruksi operasional lisan didokumenkan secara tertulis menjadi Job description, SOP (Standard Operating procedure)  dan intruksi kerja.
  6. Perusahaan bisa menentukan dan menyediakan sumberdaya dengan beban kerja yang sudah teranalisa melalui job analisis setelah menggunakan software accounting.
  7. Serta manfaat lainnya yang membantu operasional perusahaan secara keseluruhan. Khususnya yang berkaitan dengan implementasi software accounting dan operasional perusahaan lainnya.

Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi :

Groedu International Consultant
City Of Tomorrow Mall, Jl. A Yani No. 288 (Bunderan Waru) Lantai UG, Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya.
Telphon : 081-59417699 ( Call only)
Handphone : 0818521172 (XL), 081252982900 (Simpati)
Email : groedu@gmail.com
website : www.konsultanmanajemenoutopilot.com

 

 

 

 

GD Star Rating
loading...

Okt 18

PRINSIP APA SAJA YANG WAJIB DIKETAHUI OLEH PEBISNIS? SIMAK ARTIKEL DI BAWAH INI

Perkembangan dunia bisnis apabila dilihat mulai tahun 2001 sampai sekarang, jelas sekali telah mengalami berbagai macam transformasi dan perubahan model serta konsep dari bisnis itu sendiri. Hadirnya teknologi yang semakin berkembang pesat telah membawa pengaruh yang sangat besar terhadap dunia bisnis kearah yang jauh lebih sederhana namun begitu inovatif. Hal inilah yang telah memicu semakin banyak yang bermunculan para pengusaha-pengusaha baru dengan usia yang relative masih muda untuk memulai sebuah bisnis baru (bisnis startup).

Bisnis startup yang sudah memiliki prospek dan potensi untuk semakin berkembang pesat. Yang seringkali banyak ditemukan dari bisnis startup ini adalah biasanya dari model bisnis yang digunakan dan merupakan sebuah perpaduan antara teknologi internet dengan sebuah aplikasi mobile. Seperti contoh bisnis untuk pembelian tiket kereta api dan pemesanan hotel yang banyak memberikan berbagai kemudahan transaksi hanya dengan perantara dari sebuah handphone, tanpa perlu untuk langsung mendatangi kepada agen atau tempat-tempat tertentu untuk membelinya.

Perkembangan dunia bisnis untuk saat ini memang begitu menjanjikan, namun terdapat sebuah riset pada tahun 2015 lalu yang harus dijadikan sebagai sebuah pertimbangan khusus tentang dunia bisnis, yaitu yang menyatakan bahwa 90% dari bisnis sangat rentan untuk mengalami kegagalan, yang mana secara umum sekitar 51% dari sebuah bisnis baru dinyatakan sudah benar-benar bangkrut pada tahun kelima dan hanya sisa 10% dari bisnis yang masih mampu untuk bertahan selama 10 tahun. Tentunya yang akan menjadi sebuah pertanyaan adalah: Mengapa yang 90% harus mengalami kegagalan (bangkrut)?

Dari riset tersebut dijelaskan apabila penyebab terbesar kenapa sebuah bisnis mengalami kegagalan adalah karena tidak memilikinya visi dan misi yang jelas, permasalahan tentang pengelolaan keuangan, dan masalah produktivitas perusahaan. Dengan melihat beberapa faktor yang menyebabkan terjadinya kegagalan tersebut, maka dapat dipastikan bahwa banyak diantara perusahaan-perusahaan baru yang tidak mampu dalam menerapkan prinsip-prinsip bisnis secara proporsional dan profesional, padahal faktor penyebab tersebut adalah salah satu bagian terpenting dalam prinsip bisnis yang harus dipenuhi oleh para pebisnis pemula.

Karena itulah, maka berikut ini adalah prinsip-prinsip dari bisnis yang harus bisa dilaksanakan demi semakin berkembangnya kegiatan bisnis, yaitu:

1. Prinsip Otonomi.

Otonomi dapat diartikan sebagai sebuah kebebasan yang telah diberikan untuk pihak tertentu. Ditinjau dari berbagai prinsip bisnis, maka prinsip otonomi berarti adalah sebuah perusahaan yang memiliki kebebasan secara mutlak untuk bisa menjalankan segala kegiatan usaha dan perekonomian yang sesuai dengan kapasitas yang dimilikinya. Tidak ada suatu pihakpun yang akan berupaya menentukan batasan dan aturan khusus bagi pelaku usaha dalam menjalankan kegiatan usahanya, selama kegiatan yang dilakukan masih berstatus legal, dan semua kewenangan tersebut masih ada dalam kendali setiap para pelaku usahanya.

2. Prinsip Kejujuran.

Atribut kejujuran pada seseorang yang melambangkan adanya sebuah karakter dan sikap yang dimiliki oleh orang tersebut. Begitu pula makna kejujuran dalam prinsip bisnis, adanya hal tersebut telah menunjukkan bahwa sebuah karakter yang dapat semakin meningkatkan value bagi perusahaan. Pada dasarnya karakter inilah yang begitu membedakan antar perusahaan yang satu dengan perusahaan yang lainnya dalam hubungannnya dengan sukses atau tidak adanya strategi branding terhadap produk yang telah dihasilkan oleh perusahaan, yaitu dapat terlihat dari bagaimana sikap dan antusiasme konsumen dalam menerima produk dari perusahaan tersebut.

3. Prinsip Keadilan.

Prinsip keadilan dalam dunia bisnis bertujuan agar segala sesuatu yang telah tertuang dalam visi dan misi perusahaan dapat berjalan sesuai dengan yang telah diharapkan. Pada dasarnya setiap elemen dalam perusahaan akan memiliki perannya masing-masing, yang mana dari seluruh peran tersebut akan sangat berdampak pada satu tujuan yang sama, yaitu untuk mendukung produktivitas dari segala kegiatan operasional bisnis. Prinsip keadilan dalam internal perusahaan sangat berperan penting dalam pembagian porsi kewajiban-kewajiban atau tugas-tugas secara merata dari setiap masing-masing elemen, misalnya karyawan juga harus menunjukkan kinerja terbaiknya dalam menjalankan setiap tugas-tugasnya dan pemilik bisnis akan memberikan upah dan reward terbaik terhadap karyawan secara adil dengan melihat performance dalam setiap menyelesaikan tanggungjawab mereka masing-masing.

4. Prinsip Untuk Saling Menguntungkan.

Dalam dunia bisnis sangat wajar apabila sering terjadi berbagai macam persaingan, terlebih lagi untuk perusahaan yang memiliki kesamaan dalam segmentasi pasar konsumennya. Berlomba-lomba dalam menghadirkan produk terbaik merupakan sebuah ajang yang tidak mungkin bisa terhindarkan oleh setiap produsen dalam menarik perhatian dan minat dari para konsumennya. Terlebih lagi dengan kondisi masyarakat yang saat ini sudah sangat paham betul tentang perkembangan dari dunia teknologi yang menjadikan mereka semakin bertambah cerdas dalam memilih produk-produk, dan dari sinilah letak tantangan terberat bagi para produsen dalam menghasilkan produk-produk yang lebih inovatif dan selalu ter up to date.

5. Prinsip Integritas dan Moral Dalam Berbisnis.

Dengan berpedoman kepada prinsip integritas dan moral, maka itu berarti bahwa secara fisik dan mental para pengusaha telah benar-benar menyadari bahwa bisnis bukan hanya sekedar untuk mengejar keuntungan semata, namun lebih daripada itu, bisnis merupakan media terbaik yang akan memberikan banyak manfaat bagi para konsumen. Cara berfikir yang benar dalam berbisnis adalah tentang bagaimana produk yang telah dihasilkan akan banyak disukai dan akan dijadikan sebagai pilihan utama oleh konsumen. Masyarakat pada hakikatnya adalah berupa elemen terpenting apabila dibandingkan dengan keuntungan dari bisnis itu sendiri, karena bagaimanapun juga nyawa dari bisnis adalah berupa interaksi dengan para konsumen yang nantinya akan berujung kepada loyalnya dari para konsumen dengan produk tersebut.

Hasil dari bisnis adalah berupa layanan yang hadir bagi para konsumen, karena berupa layanan. Maka sangat penting artinya untuk mengenali setiap jenis dari kebutuhan para konsumen. Hasil dari bisnis adalah sebagai media untuk semakin mempermudah dan memperpendek langkah agar bisa sampai kepada kebutuhan dan tujuan tersebut. Apapun jenis produk yang berhasil Anda buat, masih tetap harus memenuhi kriteria-kriteria dari kebutuhan konsumen agar semakin mudah untuk diterima oleh para konsumen. Agar bisa mencapai kondisi tersebut, maka dibutuhkan adanya penerapan dari prinsip bisnis dalam menjalankan seluruh kegiatan usahanya dan untuk memberikan hasil yang bermanfaat bagi konsumen.

Tujuan akhir dari penerapan prinsip bisnis adalah untuk memperoleh kepercayaan penuh dari masyarakat. Kepercayaan tersebut merupakan wujud asli dari kepuasan dan apresiasi konsumen terhadap kinerja dan berbagai inovasi produk yang telah dihasilkan dari sebuah bisnis Anda. Saat kepercayaan itu sudah benar-benar diberikan, maka disatu sisi akan menjadi tantangan yang berkelanjutan bagi perusahaan untuk melahirkan produk-produk yang lebih kreatif lagi dan akan mampu untuk memenuhi setiap selera dari para konsumen yang akan selalu berubah-ubah. Dengan jalan menerapkan prinsip-prinsip dari bisnis maka secara konsekuen dan professional akan sangat membantu dan mengarahkan segala tindakan agar bisa mencapai kedua hal tersebut.

Itulah sekilas pembahasan tentang prinsip-prinsip dalam dunia bisnis yang harus benar-benar dipahami oleh para entrepreneur (pengusaha), terutama sekali bagi mereka yang masih berstatus sebagai seorang pebisnis pemula (bisnis startup). Semoga bisa bermanfaat dalam semakin menambah wawasan Anda sekalian tentang dunia bisnis. Terimakasih dan salam sukses.

GD Star Rating
loading...

Sep 15

INDUSTRI RITEL TAK PERNAH MATI, APA PENYEBABNYA?

Bisnis Ritel boleh jadi adalah salah satu industri yang paling lama dan mungkin adalah salah satu yang tertua di muka bumi ini. Dunia perdagangan sudah mulai terbentuk sejak dulu dan akan selalu beradaptasi menyesuaikan dengan segala perubahan yang ada. Rasanya setiap perubahan yang terjadi, baik dalam dunia marketing, ekonomi, politik, teknologi, dan lain sebagainya tidak akan pernah mampu membnuh bisnis ritel itu sendiri, namun hanya mengubah wajah dan menciptakan tren-tren baru dari dunia industri ritel.

Ritel Tidak Pernah Mati

Terdapat sebuah ungkapan bahwa di dunia bisnis, terutama untuk industri perdagangan ritel yang tidak akan hilang meskipun yang lainnya banyak yang berguguran perlahan lahan dan satu persatu. Pendapat seperti ini mungkin memang ada benarnya juga, karena bisnis ritel merupakan industri yang sudah lama ada dan terbukti mampu bertahan sejak zaman pra-modern yang lalu. Sejak era perdagangan yang paling mendasar dengan saling bertukar barang (barter) telah dimulai, maka sejak itulah bisnis ritel sudah ada.
Tren dalam dunia ritel banyak dipengaruhi oleh keadaan ekonomi dari suatu negara, yang mana apabila terjadi perbaikan dalam bidang ekonomi, maka daya beli masyarakatpun akan semakin meningkat dan selanjutnya pasti akan menguatkan industri ritel. Sekarang, masyarakat telah lebih fokus dalam membangun dan mensejahterakan kaum menengah kebawah yang notabenenya memiliki jumlah dan daya beli yang sangat besar. Kaum menengah seperti ini jugalah yang menjadi penentu utama dalam menguatkan industri ritel tanah air.

Industri ritel dunia, termasuk dari Indonesia diprediksikan akan tetap tumbuh dan semakin berkembang pesat. Namun demikian berkembangnya ini akan selalu diikuti dengan semakin banyaknya para pemain-pemain baru yang akan ikut bersaing, baik itu adalah dari lokal maupun pihak asing. Tentunya hal ini akan semakin membuka mata para marketer agar bisa memiliki strategi marketing yang lebih tepat untuk dapat memenangkan persaingan seperti ini.

Ritel tak akan mati, namun hanya berubah bentuk ke dalam sistem online.Selain itu, salah satu bidang yang juga diperkirakan akan semakin mendukung perkembangan dari sektor ritel adalah peningkatan inovasi berupa e-commerce. Kendati demkian, masih belum semua masyarakat terbiasa dengan cara belanja online, khususnya melalui TV atau bahkan Internet, kampanye dan edukasi dari beberapa pihak tentang belanja secara online sudah mulai membuahkan hasil. Pelan-pelan namun pasti, masyarakat Indonesia dari beberapa daerah, khususnya di kota-kota besar, sudah mulai menerima dan merasa nyaman dengan gaya berbelanja seperti ini.

Tentunya untuk menjadi yang terbaik dari industri ritel, strategi marketing tidak boleh dipandang hanya sebelah mata saja. Marketing bisa menjadi penentu utama sebagai tolak ukur mampu atau tidaknya suatu pemain untuk tetap bertahan dan semakin berkembang di pasar yang persaingannya semakin ketat dan bahkan boleh dibilang sudah sangat menjenuhkan ini.

Dalam strategi marketing, banyak diantara para peritel yang sudah mulai sadar bahwa positioning itu sangatlah penting. Mereka harus memiliki branding yang jelas di mata pelanggan dan bisa membedakan dengan pemain lainnya. Banyak diantara para peritel yang berusaha untuk menciptakan keunikannya sendiri dan strateginyapun akan disesuaikan dengan kondisi dan situasi dari lingkungan di sekitarnya.

Selain positioning, para peritelpun juga harus memperhatikan segmentasi pasar. Walaupun untuk sebuah pemain ritel yang sangat besar sekalipun, terasa begitu mustahil untuk bisa memenuhi setiap segmen pasar yang sudah ada. Maka strategi yang harus diterapkan adalah memang harus lebih fokus kepada segmen pasarnya masing-masing agar bisa memenuhi segala kebutuhan para pelanggan pada segmen pasar yang ingin mereka tuju dengan kemampuan maksimal.

Secara garis besar, dari sudut pandang marketing, tren persaingan dari industri ritel akan tetap terpaku kepada beberapa faktor-faktor mendasar berikut ini.

1. Faktor strategi pricing (Bagaimana para peritel akan menetapkan harga untuk setiap produknya).

Harga yang akan dipatok harus sesuai dengan segmen pasar yang akan dituju. Sebagaimana yang sudah diketahui, bahwa faktor harga memegang peranan terpenting dalam dunia industri ritel, yang mana strategi perang harga sudah sangat lama tidak bisa dilakukan lagi untuk memenangkan persaingan pasar.

2. Fokus pada brick and mortar, merupakan faktor lokasi yang mencerminkan seberapa mudahnya lokasi peritel itu bisa dijangkau oleh para pelanggannya.

Bagi seorang peritel, investasi properti (dalam hal ini lokasi) bisa menjadi benefit tersendiri apabila semakin diperhitungkan secara serius. Tren pemilihan lokasi yang sejak lama sudah dilakukan, yaitu dekat dengan pusat aktivitas konsumen dan sangat nyaman untuk dijangkau, akan terus berlaku selama tahun-tahun ke depan.

3. Faktor pelayanan (service) yang diberikan kepada semua pelanggannya.

Faktor layanan inipun sangat luas dan beragam bentuknya, mulai dari kualitas SDM yang telah digunakan, sistem tata letak produk, kenyamanan ruang berbelanja, kelancaran proses dari bagian kasir, solusi yang akan diberikan untuk setiap keluhan yang ada, product knowledge yang dimiliki oleh setiap pelayan toko, keamanan, kecepatan dan jaminan untuk pengiriman barang, dan masih banyak lagi yang lainnya.

Anda ingin membuka ritel modern, supermarket bahan bangunan, supermarket kebutuhan sehari-hari, supermarket kebutuhan perlengkapan rumah tangga, software ritel, silahkan hubungi groedu@gmail.com atau kontak ke 081-8521172 atau 081-252-982900. Tim kami siap membantu! (Frans M. Royan, SE,MM)

GD Star Rating
loading...

Sep 13

PERTUMBUHAN BISNIS ONLINE MEMICU PERKEMBANGAN JASA KURIR DAN PENGIRIMAN BARANG

Terlihat begitu jelas bahwa pebisnis dalam bidang kurir dan logistik sudah semakin senang tahun-tahun ini dan diprediksi tahun depanpun akan demikian. Semakin maraknya perkembangan dari bisnis daring serta e-commerce yang secara otomatis sangat bergantung kepada pemanfaatan dari potensi bisnis kurir, dipastikan akan semakin melonjak sepanjang tahun 2017 dan tahun-tahun kedepannya. Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres, Pos dan Logistik Indonesia (Asperindo) telah menargetkan, bahwa pertumbuhan rata-rata dari industri ini sekitar 14% hingga 15%. Sementara total dari nilai keseluruhan pasar Asperindo tahun 2016 yang lalu sudah mencapai angka sekitar Rp 50 triliun.

Yang lebih menariknya lagi adalah, apabila potensi bisnis seperti ini memasukkan kontribusi dari bisnis daring (e-commerce), maka potensi dari pertumbuhan bisnis jasa kurir dan logistik bisa saja menembus angka 30%. Penyebabnya utamanya adalah karena semakin maraknya pertumbuhan bisnis online, seperti dari industri rumahan yang sudah memakai jasa kurir para anggota Asperindo.

Jaringan dari pemain jasa kurir dan logistik sudah menyebar luas. Asperindo sendiri telah mendata bahwa, saat ini terdapat 35.000 gerai tempat penitipan barang yang sudah tersebar di seluruh Indonesia. Dan ini juga masih belum termasuk gerai-gerai milik PT Pos Indonesia dan Bhanda Ghara Reksa.

Melihat semakin besarnya potensi dari bisnis tersebut, maka Asperindo tidak akan tinggal diam. Perkumpulan bisnis jasa kurir seperti ini akan membuat panduan kurir dan logistik yang bernama Asperindo Logistic Integrated Solution (ALIS).

Melalui sistem seperti ini, produk pebisnis seperti Industri Kecil dan Menengah (IKM) bisa dipasarkan di seluruh jaringan Asperindo. Jika tertarik, pembeli bisa langsung berhubungan dengan IKM yang bersangkutan melalui jaringan internet.

Ekspansi Gudang Penyimpanan Logistic

Terdapat lagi program gerai bersama yang merupakan gabungan dari beberapa anggota Asperindo, seperti JNE, Pandu, UPS, PCP, Dakota. Jadi, pada satu gerai bersama ini akan terdapat beberapa pilihan produk jasa kurir dan konsumen bisa dengan bebas memilih jasa kurir. Untuk saat ini, baru terdapat satu gerai yang beroperasi sejak Oktober tahun lalu. Jika memang program ini berhasil, maka tidak akan menutup kemungkinan akan menambah gerai tersebut.
Asosiasi seperti ini juga berencana akan meluncurkan program Three Letters Code (TLC), yaitu program Lembaga Sertifikasi Profesi khususnya dalam bidang logistik. Nah semua produk tersebut akan resmi beroperasi pada perkiraan tanggal 12 April 2017 mendatang.

Asosiasi seperti ini juga tengah menjajaki kerjasama dengan PT Angkasa Pura II agar bisa memanfaatkan gudang dari 13 bandara kelolaan perusahaan pelat merah tersebut. Salah satu pemain utama dari bisnis ini adalah PT Jalur Nugraha Eka Kurir juga merasa yakin bahwa bisnis seperti ini akan semakin melaju lebih kencang tahun ini. Perusahaan seperti ini sudah mematok target untuk pertumbuhan volume pengiriman barang yang bisa mencapai sekitar 30% tahun ini.

Agar target bisa tercapai, Mohammad Feriadi, Presiden Direktur PT Jalur Nugraha Eka Kurir, pernah berkata bahwa pihaknya tidak hanya akan menggandeng perusahaan e-commerce besar saja, namun juga mengincar aktivitas pengiriman dari jual-beli online secara perorangan. Untuk saat ini volume pengiriman barang dari JNE sudah mencapai sekitar 16 juta paket pengiriman per bulan. Dengan asumsi tersebut, berarti bahwa realisasi volume pengiriman mereka sepanjang tahun 2016 sudah mencapai 192 juta. Sementara hitungan target volume pengiriman barang pada tahun 2017 setara dengan 250 juta. Dan pihak JNE juga akan menambahkan beberapa gudang di masing-masing daerah. Perusahaan ini juga telah menganggarkan belanja modal sebesar Rp 500 miliar untuk tahun ini.

Apabila pembaca membutuhkan penyusunan SOP untuk perusahaan logistic, software accounting dan logistic dan training penjualan silahkan hubungi groedu@gmail.com atau kontak 0818521172 atau 081-252-982900. Tim konsultan kami siap membantu!

Sumber: https://suaracargo.com/e-commerce-dongkrak-perkembangan-jasa-kurir-dan-pengiriman-barang/

GD Star Rating
loading...

Post sebelumnya «